TANDANG………. !!! NYANDANG KAHAYANG

Papatah Kolot Baheula….

Papatah ieu tos didugikeun sacara lisan turun temurun ti para karuhun pikeun bekel ngajalanan kahirupan.

  1. Hubungan Jeung Sasama Mahluk
  • Ngeduk cikur kedah mihatur nyokel jahe kedah micarek (Trust – teu kaci calikong, maling, nilep, jsb… lamun erek nyokot hiji hal kudu saidin anu boga).
  • Sacangreud pageuh sagolek pangkek (Commitment, menepati pasini & consitent).
  • Kalakuan lunca linci luncat mulang udar tina tali gadang, omat kalakuan lali tina purwadaksina (integrity kudu nuturkeun étika anu aya)
  • Nyaur kudu diukur nyabda kudu di unggang (communication skill, nyarita kudu pas, écés, bermakna.. henteu asbun).
  • Kudu hade gogod hade tagog (Appearance kudu dijaga ambéh boga performance anu okeh sarta kudukalayan laku-lampahna –> John Robert Power ngalakonan training ieu maranéhanana boga
  • Kudu silih asih, silih asah jeung silih asuh (kudu silih mitresna, méré nasihat sarta mengayomi).
  • Pondok jodo panjang baraya (saha ogé walopun jodo urang tetep persaudaraan kudu tetep dijaga)
  • Kalakuan ngaliarkeun taleus ateul (ulah nyebarkeun isu hoax, memfitnah, dlsb).
  • Bengkung ngariung bongok ngaronyok (team works & solidarity dina hal nyanghareupan kasulitan / problems / masalah kudu di solve babarengan).
  • Bobot pangayun timbang taraju (Logic, kabéh anu dipigawé kudu pinuh tinimbangan fairness, logic, common sense, dlsb)
  • Séjén palid ku cikiih séjén datang ku cileuncang (Vision, Mission, Goal, Directions, dlsb… kudu aya tujuananu écés saméméh ngaléngkah).
  • Kudu nepi memeh indit (Planning & Simulation… kudu anjog saméméh indit, make sure kabéhanana ditiheula).
  • Taraje nangeuh dulang pinande (saban pancén kudu dilaksanakeun kalayan alus sarta bener).
  • Kalakuan pagiri- giri calik, pagirang- girang tampian (ulah berebut kakawasaan).
  • Kalakuan ngukur baju sasereg awak (Objektivitas, ulah nempo ti ngan kaca panon sorangan).
  • Kalakuan nyaliksik ku buuk leutik (ulah memperalat anu lemah/ rahayat jelata)
  • Kalakuan keok memeh dipacok (Ksatria, ulah mundur saméméh narékahan teuas).
  • Kudu bisa kabulu kabale (Gawul, kamana waé bisa menyesuaikan diri).
  • Mun teu ngopek moal nyapek, mun teu ngakal moal ngakeul, mun teu ngarah moal ngarih (Research & Development, Ngulik, Ngoprek, sagalana kudu paké uteuk sarta kudu terus di ulik, di tarapti, lamun geusditalungtik sarta dijadikeun hiji hal anu méré mangpaat pikeun kahirupan).
  • Cai karacak ninggang batu laun laun jadi dekok (Persistent, keukeuh, sumanget pantang mundur).
  • Neangan luang tipapada urang (Diajar néangan kanyaho ti pangalaman batur).
  • Nu séjén kudu dilainkeun nu enya kudu dienyakeun (speak the truth nothing but the truth).
  • Kudu paheuyeuk- heuyeuk leungeun paantay-antay leungeun (silih migawé bareng ngawangun kemitraan anu kuat).
  • Kalakuan taluk pedah laér tong hoream pedah anggang laér kudu dijugjug anggang kudu diteang (maju terusmundur).
  • Ka cai jadi saleuwi kadarat jadi salogak (Kompak / team work).
  1. Hubungan Jeung Pangéran (Anu Maha Kawasa)
  • Mulih kajati mulang kaasal (kabéhanana asalna ti Anu Maha Kawasa anu maha murbeng alam, kabéhjelema baris balik kaasalna).
  • Dihin pinasti anyar pinanggih (kabéh kajadian geus ditangtukeun ku Anu Maha Kawasa anu sok ngajaga
  • Melak cabe jadi cabe melak bonteng jadi bonteng, melak hade jadi hade melak goréng jadi goréng (HukumAnu Maha Kawasa nyaéta sok ngajaga hukum-2na, naon anu dipelak éta pisan anu dituai, lamun urang melaksanajan saleutik elektron tetep baris diganjar kebaikan ogé, lamun urang melak keburukan mangkaogé anu dipibanda…. kira-2 naon anu geus urang pelak salila ieu sampai-2 Indonésia nyungseb seeeeeb.. )
  • Manuk hiber ku jangjangna jalma hirup ku akalna (Paké uteuk dina ngaléngkah, jieun naon Anu Maha Kawasa nyiptakeun uteuk lamun henteu dipaké minangka sakuduna).
  • Nimu luang tina burang (kabéh kajadian pasti aya hikmah/ mangpaatna lamun urang bisa nganggepanana ku cara anu positive).Omat urang kudu bisa ngaji diri (urang kudu bisa mengkaji diri sorangan ulah resep menyalahkan batur)
  • Urang kudu jadi ajug kalakuan jadi lilin (Ulah nepi ka urang kabeuleum ku kedalan urang, contona urangméré nasihat yagn alus ka batur tapi dina kanyataan sapoé- poé urang kabeuleum ku nasihat-2 anu urangbikeun ka anu séjén kasebut, kawas meujeuhnana lilin anu méré penerangan tapi milu kabeuleum abis babarengan seuneu anu dihasilkeun).
  1. Hubungan Jeung Alam
  • Gunung teu meunang di lebur, sagara teu meunang di ruksak, buyut teu meunang di rempak (Sustainable Development ~ Gunung henteu kaci dihancurkan, sagara henteu kaci digarah sarta sajarah henteu kacikudu serasi jeung alam.).
  • Tatangkalan dileuweung téh kudu di pupusti (Tatangkalan di leuweung ituh kudu di hormati, kududibédakeun istilah dipupusti (dipihormat) kalayan dipigusti (di Tuhankan) loba anu salah harti di dieu).

Leuweung ruksak, cai beak, manusa balangsak (leuweung kudu dijaga, cinyusu kudu dimaintain lamunhenteu mangka manusa baris tunggara).

Wassalam…cag…

Situs MUNJUL (bag.2) & Masalah Sekitarnya…..

P_20160730_100325

Salam bahagia buat sahabat Akang dimanapun berada.

Kali ini Akang akan membagikan perjalanan Akang dengan menyusuri kembali ke suatu tempat yang pernah Akang kunjungi. Karena rasa penasaran ini pula yang membuat Akang menyambangi, melihat langsung dan berinteraksi langsung dengan beliau yang dipercaya secara adat dan dikukuhkan oleh dinas pendidikan kebudayaan kabupaten Sumedang.

P_20160730_100102.jpg

Akang menyambangi kembali ke situs ini untuk yang kedua kalinya ke situs MUNJUL. Dimana disiini, selain situs munjul sendiri yang di dalamnya terdapat makam Singadepa ( dimana menurut pengurusnya/kuncen namanya adalaha Depasinga ), di lokasi sebelah barat, sebelah timurnya ada makam relokasi dari situs Betok dan situs Babuy. Dimana disana ada makam Nanggapati dan makam bogapati.

P_20160730_102026.jpg

Situs munjul berada di gunung Punjul.  Kampung Munjul di Desa Sukamenak, Kec. Darmaraja, Kab. Sumedang, akan menjadi perkampungan tersendiri di tengah Waduk Jatigede. Kampung itu tidak akan ikut terendam, karena lokasinya berupa tanah perbukitan.

Sementara itu, tiga puluh desa yang masuk di lima kecamatan yang ada di Kab. Sumedang, dipastikan akan terendam. Di beberapa desa yang akan terendam oleh projek Waduk Jatigede, diketahui menyimpan puluhan situs atau peninggalan masa lalu.

Melihat Kampung Munjul tidak ikut tenggelam, maka daerah itu akan ditetapkan menjadi kawasan relokasi untuk situs-situs yang akan terendam.

Penetapan itu dilakukan oleh Direktorat Kepurbakala-an, Balai Pengelolaan Kepur-bakalaan, Sejarah, dan Nilai Tradisional (BPKSNT) Jawa Barat, Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3) Serang, serta Balai Arkeologi Bandung, yang tergabung dalam tim Satgas Penanganan dan Percepatan Relokasi Situs dan Cagar Budaya di Jatigede.

“Bukan tanpa alasan kenapa tim Satgas Penanganan dan Percepatan Relokasi Situs dan Cagar Budaya di Jatigede, menetapkan Bukit Munjul ( Punjul ) sebagai kawasan relokasi situs. Paling utama, karena selain alasan tidak terendam, di kawasan tersebut sebelumnya juga sudah terdapat dua situs,” kata Kepala Seksi Pemeliharaan dari BPKSNT Jabar, Drs. Romlah Rustandi.

Kawasan Bukit Munjul ( Punjul ) telah menjadi tempat relokasi Situs Betok dari Kamp. Betok Desa Leuwihideung, dan Situs Babuy dari Desa Sukamenak Kec. Darmaraja. Baik Situs Betok , maupun Situs Babuy, kedua- nya merupakan kompleks pemakaman leluhur kampung.

P_20160730_100017.jpg

Menurut kuncen Situs Munjul Ki Sahman, telah terealisasi 100 situs direlokasi.

P_20160730_101245.jpg

Masalah pemeliharaan situs memang cukup memprihatinkan. Bukanya tidak ada dana dari pemerintah, namun dana tsb sangat terbatas, hingga untuk dana pemeliharaan kebanyakan merogoh kocek para pengurus situs tsb. Hal ini tidak hanya di situs Munjul namun berlaku untuk semua situs.

Suatu situs akan terawat, bila situs tsb sudah cukup dikenal dan terkenal, misalnya situs DayeuhLuhur atau situs Marongge. Di situs yang sudah terkenal, situsnya terawatt bahkan ada mobil operasionalnya.

 

P_20160730_103130 copy.jpg

Situs Munjul 1.

P_20160730_103232.jpg

Situs Munjul 2.

Dari hasil dialog Akang dengan pengelola situs Munjul. Mereka bekerja sesuai adat atas dasar ridho. Cuman atas pemikiran Akang. Bila di sekitar situs diberdayakan, dan memperoleh hasil, inshaa Allah situs tsb akan terpelihara. Mangga silahkan lihat bagaimana pengelolaan situs Marongge hingga selain situsnya terpelihara, juga bisa  menjadi nilai tambah ekonomi bagi warga sekitarnya.

P_20160730_103627.jpg

Pengelolaan situs sekitar waduk Jatigede sebetulnya mudah, karena sebagian besar situs ada di daerah wisata, termasuk situs Munjul. Jadi dengan memanfaatkan lokasi wisata tsb, inshaa Allah dana akan masuk, dan dari dana tsb bisa memelihara situs-situs yang ada.

P_20160730_105603.jpg

Kondisi saat ini, sekitar genangan waduk sangat banyak sampah-sampah yang berasal dari daerah rendaman, bukan berasal dari sampah warga relokasi genangan. Akang sangat prihatin dengan kondisi saudara-saudara relokasi genangan. Dampak psikologinya belum pulih untuk berfikir membangun daerah wisata. Yang terfikir mereka bagaimana makan esok, dan cari uang untuk makan serta biaya anak-anak sekolah dll. Mohon dimaklum bila mereka hanya bisa berfikir seperti itu. Karena awal mereka mengelola tanah, sekarang tanah mereka terendam dan tidak punya keahlian lain.

P_20160730_151810.jpg

P_20160730_154408.jpg

P_20160730_154430.jpg

Saat ini yang dibutuhkan adalah menata lingkungan mereka untuk menghasilkan uang buat kehidupan mereka. Inshaa Allah, setelah lingkungan tertata, para wisatawan akan masuk ke wilayah mereka. Sementara, segencar apapun promosi. Bila lingkungan tidak tertata, hanyalah akan menimbulkan kekecewaan bagi para pengunjung/wisatawan yang dating ke lokasi.

Penataan lingkungan bukan segampang membalik tangan seperti halnya promosi. Butuh waktu, disaat mereka sendiri terhimpit beban psikis dan psikologi yang belum pulih karena dampak genangan waduk Jatigede.

Wallahu alam….

P_20160730_103552_BF

Sallam….

 

 

 

Makna Yang Terkandung Dalam BukBer..

“Barangsiapa menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa, niscaya ia akan mendapat pahala seperti orang yang berpuasa tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikitpun.” (HR. Ahmad dan An-Nasai serta dinyatakan shahih oleh Al-Albani)

“Siapa saja di antara orang mukmin yang memberi makan saudaranya sesama mukmin yang lapar, niscaya Allah akanmemberinya buah-buahan Surga. Siapa saja di antara orang mukmin yang memberi minum saudaranya sesama mukmin yang dahaga, niscaya Allah akan memberinya minuman Rahiqul Makhtum.” (HR. At-Tirmidzi dengan sanad hasan)

Maaf..tulisan ini bukan hendak mengingkari hadits diatas, hanya saja, caranya yang tidak perlu berlebihan, dan tidak “memanfaatkan” Ramadhan sebagai dalih untuk “berpesta”

Ada satu kegiatan yang menurut saya kurang bermanfaat, karena pelaksanaannya yang kadang-kadang justru meninggalkan makna puasa, tapi sering dilakukan di bulan Ramadhan , buka puasa bersama

Biasanya acara Buka Bersama dilakukan oleh pegawai kantor bersama keluarga, atau kelompok-kelompok kemasyarakatan

Apa yang membuat acara ini menurut saya kurang ….. :
1. Biasanya dilakukan oleh mereka/kelompok yang bukan dari kalangan tidak mampu
2. Makanan yang disediakan berbeda dengan makanan sehari-hari
3. Sholat menjadi tertunda, terlebih jika tempat pelaksanaan tidak memadai, Sholat terawih bisa jadi prioritas nomor sekian…

Jadi menurut saya
1. Dana yang ada, kenapa tidak diberikan saja ke panti asuhan atau orang-orang yang tidak mampu…tentunya akan memberikan manfaat
– Bagi yang memberi akan mendapat imbalan dari Allah
– bagi yang menerima, pasti akan bahagia

“Seutama-utama shadaqah adalah pada bulan Ramadhan.” (HR. At-Tirmidzi dari Anas Radhiallaahu anhu )

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
“Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan. Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridhaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih. Sesungguhnya kami takut akan (adzab) Rabb kami pada suatu hari yang (di hari itu) orang-orang bermuka masam penuh kesulitan. Maka Rabb memelihara mereka dari kesusahan hari itu, dan memberikan kepada mereka kejernihan (wajah) dan kegembiraan hati. Dan Dia memberi balasan kepada mereka karena kesabaran mereka (dengan) Surga dan (pakaian) sutera.” (Al-Insan: 8-12)

2. Dengan menyiapkan makanan untuk berbuka puasa dan makan malam yang berbeda dari sehari-hari, menurut saya ini tidak sesuai dengan makna puasa itu sendiri, yang ada justru “balas dendam” setelah tidak makan satu hari

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atasmu melaksanakan puasa sebagaimana yang diwajibkan atas kaum sebelummu, agar kamu bertaqwa”.

3. Pahala sholat dan kewajiban lain yang dilipatgandakan dibulan Ramadhan sayang jika disia-siakan, kalau terganggu hanya karena “nanggung” ngobrol dengan teman, makan belum selesai, tempat tidak memadai..rasanya kok bukan alasan yang sesuai….sementara masjid sudah begitu banyak dimana – mana

“Setiap amal anak keturunan Adam dilipatgandakan. Tiap satu kebaikan sepuluh lipat gandanya hingga tujuh ratus lipat gandanya.” (HR. Bukhari Muslim).

“Dan hamba-hamba yang baik dari Rabb Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka meng-ucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan. Dan orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Rabb mereka.” (Al-Furqan: 63-64)

4. Alasan sebagai sarana mempererat kekeluargaan…
“Siapa yang ingin rezekinya dibanyakkan dan umurnya dipanjangkan, hendaklah ia menghubungkan tali silaturahmi!” (HR. Bukhari)

tidak bermaksud mengingkari Hadits tersebut, tapi, apa tidak ada cara lain, apa harus dengan acara makan-makan..masih banyak cara lain yang tentunya bisa lebih bermanfaat bagi siapa saja

Wassalam

 

Situs Munjul…Pak Kuncen SAHABATku

Situs Munjul terletak di sebuah bukit kecil, di sebelah selatan dan barat jalan di kampung Munjul, desa Sukamenak, kecamatan Darmaraja kabupaten Sumedang Jawabarat.

Situs Munjul berupa bangunan teras berundak, yang saat ini merupakan kompleks makam. Salah satu makam yang berada di puncak teras bangunan berundak adalah makam Singadepa.

Kondisi makam dilengkapi dengan jirat bata berdenah persegi panjang dengan nisan menhir.

Nisan pada kaki terbuat dari batu tupa dalam keadan patah dan pada bawah nya terdapat struktur batu membentuk lantai. Disebelah barat makam, terdapat makam-makam kuno lainya dengan jirat terbuat dari semen dan nisan dari batu alam ( menhir ), sedangkandi sebelah selatanya terdapat undakan-undakan yang tersususn dari batu alam.

Kami kesana kebetulan ada syuting lagu untuk pembuatan lagu sunda. Panoramanya sungguh indah dangan lingkungan asri terpelihara jarena adanya pemelihara yaitu bapak kuncen Munjul. Suasana disana sungguh sejuk, beda di banding dengan tempat lain di daerah genangan Jatigede pada umumnya yang panas. Disini kami berfoto ria dengan pak kuncen sahabat kami dan artis pedendang lagu sunda.

P_20160522_113647 copy.jpg

Syuting di situs MunjulP_20160522_130041.jpg

P_20160522_125851

Pak kuncen sahabat kami

P_20160522_113628_1_1.jpg

Lagunya disini

Bila haus dahaga, mangga mampir di warung pak kuncen. Masalah harga makanan disana Muraaaah bangets…

P_20160522_115301.jpg

 

Kami sarankan bila anda berkunjung ke daerah genangan Jatigede, sebaiknya anda ke situs Munjul, disana anda bisa leluasa memandang hamparan air waduk Jatigede seluas mata memandang, dengan suasana sejuk.

Wassalam….

Gambaran terakhir PLTA Jatigede

Alhamdulillah setelah 2 tahun warga terkena dampak PLTA Jatigede terkatung – katung nasibnya karena ulah orang-orang yang katanya memperjuangkan nasib mereka, akhirnya hari ini Jum’at 17 Juni 2016 sudah diperbolehkan mendirikan rumah di tanah hak milik mereka.

Dimana selama ini mereka mau membangun selalu tidak diperbolehkan oleh mereka-mereka yang mengatas namakan PANITIA, dengan alasan yang menurut saya tidak masuk akal. Namun karena ke awaman mereka, mereka nurut seperti kerbau yang di cucuk hidungnya.

Habis permasalah itu, muncul lagi permasalahan dengan warga yang tidak terkena dampak PLTA Jatigede. Sumur-sumur debit airnya menurun drastis. Padahal hujan masih turun, bagaimana nanti kalo musim kemarau sudah berjalan ?? Kasus sudah dilaporkan, terjadi kesimpang siuran lagi masalah. Kepada siapakah pengembang meneliti masalah ini ??. Karena dari warga yang tidak terkena dampak menyatakan tidak ada survey ke mereka. Akhirnya muncul dugaan ada sesuatu di balik bencana ini.

Selain itu ada permasalahan dengan uang kebisingan. Dimana menurut kami janggal adanya. Apa logis bila warga yang sudah di nyatakan pindah masih menerima uang kebisingan ?? , sementara mereka yang masih domisili hanya menerima seadanya, apalagi ada warga yang hanya di beri Rp.25.000/KK/semester ??.

Tetap saja, dari dulu sewaktu pembebasan tanahsampai kasus terakhir ini, masih itu-itu juga oknumnya.

Ini gambaran sekarang kampung Babakan -Margahayu. Dan pekerjaan Pembuatan Terowongan tengah berlangsung.P_20160615_104059.jpg

P_20160615_103756 edit2.jpg

hebatnya ” PERUM PERHUTANI”…….. !!!!

GG51H1_Perhutani1

Perum Perhutani berhasil membukukan pertumbuhan keuntungan yang meningkat pesat di tahun 2014 dibanding tahun sebelumnya. Laba bersih Perum Perhutani tumbuh hingga 186% atau menjadi Rp 380 miliar  dibanding tahun 2013 yang di angka Rp 207 miliar. Sedangkan pendapatan total dari badan usaha milik negara (BUMN) di sektor kehutanan ini mencapai Rp 4,604 triliun di tahun lalu.

Pendapatan ini ditunjang dua lini bisnis yang dimasuki oleh Perhutani, yakni sektor kayu dan nonkayu. Sektor kayu menyumbang sekitar 49% dan nonkayu mencapai 51%. Sektor nonkayu Perhutani meliputi getah pinus, kopai, daun kayu putih, gondorukem, terpentin, dan minyak kayu putih.

Untuk pendapatan dari sektor kayu naik 25%  menjadi Rp 2,158 triliun dari tahun 2013 yang mencapai Rp 1,7 triliun.  Kenaikan pendapatan dari sektor kayu ini seiiring dengan strategi market driven yang diterapkan perusahaan ini. Strategi ini menempatkan pasar dan konsumen sebagai titik acuan dalam menetapkan formula bisnis. Dalam hal ini, Perum Perhutani membuat kebijakan dengan tidak menebang kayu bila belum ada permintaan.

Pantas saja kalau hutan-hutan sekarang banyak yang gundul, karena memang pendapatan perum perhutani meningkat tajam.

Yang sangat Akang sayangkan, daerah rawan longsor juga tidak ketinggalan habis di babat, di tebang tanpa belas kasihan.

Coba sahabat Akng lihat hutan-hutan sekarang….!!!???

Pantas alam menjadi murka, karena memang manusia yang mengatas namakan perusahaan telah dengan sangat pongahnya membabi buta merusak alam ini. Yang kasihan adalah rakyat yang hidup di seberang hutan tsb.

Banjir…..tanah longsor adalah jawaban atas kerakusan manusia. Rakyat jelatalah yang jadi korbanya.Mereka tidak bisa protes atas kesewenang-wenangan yang mengatas namakan pemerintah.

Mau bukti….. ???

Ini yang terjadi di Jalan lintas parakankondang kadujaya kecamatan jatigede kabupaten sumedang.

adit

adit1

Apakah hanya karena order, maka hutan kami ditebang habis ???

ihhh enak saja hutan kami….hutan PERHUTANI tauuu….??!!!

Nafkah Untuk Anak Setelah Bercerai…

Setiap manusia – selain Adam AS, Hawa AS, dan Isa AS, tercipta dari satu ayah dan satu ibu. Karena itu, dalam aturan agama apapun, tidak ada istilah mantan anak, atau mantan bapak, atau mantan ibu. Karena hubungan anak dan orang tua, tidak akan pernah putus, sekalipun berpisah karena perceraian atau kematian.

Berbeda dengan hubungan karena pernikahan. Hubungan ini bisa dibatalkan atau dipisahkan. Baik karena keputusan hakim, perceraian, atau kematian.

Di sinilah kita mengenal istilah mantan suami, atau mantan istri.

Dalam islam, kewajiban memberi nafkah dibebankan kepada ayah, dan bukan ibunya. Karena kepada keluarga, wajib menanggung semua kebutuhan anggota keluarganya, istri dan anak-anaknya. Keterangan selengkapnya, bisa anda pelejari di: Suami Tidak Memberi Nafkah kepada Istri Pertama dan Kedua

Kemudian, dalil khusus yang menunjukkan bahwa ayah wajib memberi nafkah anaknya adalah kasus Hindun bersama suaminya, Abu Sufyan.

Abu Sufyan tidak memberikan nafkah yang cukup untuk Hindun dan anaknya. Kemudian beliau mengadu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Saran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam :

Ambillah harta Abu Sufyan yang cukup untuk dirimu dan anakmu sewajarnya. (HR. Bukhari 5364 dan Muslim 1714).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkan istri untuk mengambil harta suaminya di luar pengetahuan suaminya, karena suami tidak memberikan nafkah yang cukup bagi istri dan anaknya. Ini menunjukkan bahwa dalam harta suami, ada bagian yang wajib diberikan kepada istri dan anaknya.

Ketika terjadi perceraian dan masa iddah sudah selesai, wanita yang dulunya menjadi istri, kini berubah status menjadi mantan istri. Tali pernikahan sudah putus, bukan lagi suami-istri. Sehingga dia tidak wajib dinafkahi oleh mantan suaminya.

Namun hak nafkah bagi anak, tidak putus, sehingga ayah tetap berkewajiban menanggung semua kebutuhan anak, sekalipun anak itu tinggal bersama mantan istrinya.

Imam Ibnul Mundzir mengatakan :
Ulama yang kami ketahui sepakat bahwa seorang lelaki wajib menanggung nafkah anak-anaknya yang masih kecil, yang tidak memiliki harta. Karena anak seseorang adalah darah dagingnya, dia bagian dari orang tuanya. Sebagaimana dia berkewajiban memberi nafkah untuk dirinya dan keluarganya, dia juga berkewajiban memberi nafkah untuk darah dagingnya. (al-Mughni, 8/171).

Bolehkah mantan istri meminta mantan suaminya untuk menafkahi anaknya?

Tidak hanya boleh, bahkan mantan istri boleh nuntut mantan suaminya untuk menafkahi seluruh kebutuhan anaknya. Jika mantan suami tetap tidak bersedia, mantan istri bisa menggunakan kuasa hukum untuk meminta hak anaknya.

Kepada para suami,

Ingat bahwa anak anda tetap anak anda, sekalipun anda bercerai dengan ibunya. Dia bagian dari darah daging anda. Jangan sia-siakan dia, karena semua akan anda pertanggung jawabkan kelak di hari kiamat.

Ketika anda tidak memberikan nafkah kepada anak anda, sehingga dia dinafkahi orang lain, ini tanda bahwa anda tipe lelaki yang tidak bertanggung jawab, yang merepotkan orang lain.

Dan status harta orang lain yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan anak anda, adalah utang bagi anda. Jika tidak sekarang diselesaikan, bisa jadi akan berlanjut di akhirat.

Jangan karena perceraian dan kebencian anda terhadap mantan istri, kemudian anda tularkan ke anak anda, yang bisa jadi, dia sama sekali tidak memahami masalah anda.

Wahb bin Jabir menceritakan, bahwa mantan budak Abdullah bin Amr radhiyallahu ‘anhu pernah pamit kepadanya, “Saya ingin beribadah penuh sebulan ini di Baitul Maqdis.”

Sahabat Abdullah bin Amr radhiyallahu ‘anhu, langsung bertanya kepada beliau, “Apakah engkau meninggalkan nafkah untuk keluargamu yang cukup untuk makan bagi mereka selama bulan ini?”

“Belum.” Jawab orang itu.

“kembalilah kepada keluargamu, dan tinggalkan nafkah yang cukup untuk mereka, karena saya mendengar, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda :

“Seseorang dianggap melakukan dosa, jika dia menyia-nyiakan orang yang orang yang wajib dia nafkahi.” (HR. Ahmad 6842, dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Dalam riwayat lain dinyatakan :

Allah akan bertanya kepada setiap pemimpin tentang rakyatnya, apakah dia jaga ataukah dia sia-siakan. Hingga seorang suami akan ditanya tentang keluarganya. (HR. Ibnu Hibban 4493 dan dihasankan oleh al-Albani).

Wallahu a’lam.
Oleh Ustadz Ammi Nur Baits